Meneroka dunia pengumpul buku

Waktu untuk mengumpul buku, dan membaca.

Masa untuk menjadikan mengumpul buku satu hobi

Dunia telah mengenal ramai para pengumpul buku yang hebat sejak berzaman lagi. Antara nama yang tidak asing di dunia Arab Islam adalah Al-Jahiz, yang kematiannya pada satu sisi tragis (maut ditimpa buku-buku), tetapi pada suatu sisi lainnya, bagi saya, romantis (maut di pelukan buku-buku).

Kini semakin ramai orang membeli buku secara berkala (mingguan, bulanan atau tahunan) dan memiliki perpustakaan peribadi masing-masing di rumah atau di tempat kerja.

Namun sejauh manakah mereka (dan kita juga) telah dapat digelar pengumpul buku? Apa yang membezakan pembeli buku biasa-biasa dengan pengumpul buku yang berfokus dan benar-benar tahu mengenai dunia pengumpulan buku?

Saya sedang cuba menggeluti makna dunia pengumpul buku ini, sedang menelaah sekadar daya, dan mencari jejak para pengumpul buku di Malaysia, mudah-mudahan dapat mengutip ilmu dan semangat dalam bidang ini, serta mengenali sejarahnya terutama di Malaysia.

Antara koleksi yang sedang saya bina secara berfokus adalah buku-buku dalam bidang sejarah buku dan buku mengenai buku. Tokoh-tokoh pengumpul buku yang sedang saya uliti buku mereka antaranya John Carter, Jack Matthew, Nicholas A. Basbanes dan Roy Harley Lewis.

Apakah niche atau core koleksi buku rakan-rakan di luar sana? Bidang apa atau pengarang mana yang menjadi tumpuan koleksi?

Jemput berkongsi cerita di ruang komentar, atau sekiranya ada perkara lanjut mengenai bidang ini yang ingin didiskusikan, mohon hubungi saya melalui borang elektronik di sini.

Najibah Abu Bakar

Pemilik BukuRia, berlatar belakang bidang perpustakaan dan sains maklumat serta mempunyai sedikit pengalaman menulis di beberapa akhbar dan majalah tempatan.

You may also like...

3 Responses

  1. gdiz says:

    salam.
    suka entry pasal ni. nnti jgn lupa update untuk perbezaan antara pengumpul buku profesional dgn yg pengumpul buku biasa2  ya.

  2. pondok says:

    salam…

    baru kemari. rasa terlewat pula.

    dulu sy pernah bercita2 ingin seperti al-Jahiz. he ;=) ‘bersama’ buku memang lain ‘perasaan’nya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com