Things I’ve Been Silent About: Memories (Azar Nafisi)

Nafisi, Things I've Been Silent About

Memoir kedua Nafisi selepas Reading Lolita in Tehran

Judul: Things I’ve Been Silent About: Memories
Pengarang: Azar Nafisi
Penerbit: William Heinemann Ltd
Tahun: 2009
ISBN: 0434014044

Buku ini ada dua kisah selari: pertama, sejarah Iran sekitar 1950-1997 (zaman Shah hingga zaman Revolusi Islam), dan kedua, sejarah keluarga Azar Nafisi.

Azar Nafisi adalah seorang profesor kesusasteraan Inggeris asal Iran. Selepas mengajar di beberapa buah universiti di Iran, akhirnya beliau berhijrah ke Washington, D.C. untuk memenuhi undangan kerusi felo di Universiti John Hopkins.

Buku beliau yang mendapat sambutan sebelum ini adalah Reading Lolita in Tehran.

Tidak dinafikan, Nafisi mampu menulis dengan lenggok bahasa yang cantik. Ini membuatkan saya terbuai dengan kisah hidupnya, meskipun secara peribadi dan prinsip, saya tidaklah terlalu gemar dengan sikap buka-buka cerita peribadi yang mengaibkan, apatah lagi orang yang telah tiada itu adalah ibu dan ayah kita sendiri.

Walau bagaimanapun, banyak yang boleh diambil iktibar dari kehidupan Nafisi dalam keluarga elit pertengahan keturunan raja Qajar yang salah seorang tokoh keluarga adalah Ibnu Nafis, ahli perubatan Islam. Antaranya adalah cara keluarga menjalinkan tali kukuh antara anak dengan kebudayaan bangsa; tak lain tak bukan melalui buku-buku klasik Shahnameh, Vis and Ramin, syair-syair Rumi dan Hafez.

Manakala dari hal sejarah Iran, antara tujuan yang berjaya dipenuhi oleh buku ini, adalah bayangan kehidupan di bawah Republik Islam Iran dari kaca mata Muslim moderat atau liberal (yang menganggap tidak bertudung, minum-minum dan seumpamanya sebagai hak asasi manusia).

Selama ini saya hanya membaca Iran dari kaca mata pendokong revolusi, jadi buku ini sebagai satu kepingan susun suai (jigsaw puzzle) yang melengkapkan lagi gambaran saya tentang Iran selepas Revolusi Iran dan Travelog Iran: Menyingkap Misteri Bumi Ahmadinejad.

Mungkin tidak salah mengatakan begini: apa-apa jenis pemerintahan pun nampaknya tidak dapat lari dari menggunakan penjara dan menumpahkan darah apabila mahu mengukuhkan pemerintahannya, walau sesuci dan semanis mana pun ideologi yang dicanang – jadi pilihan bukan sepatutnya didasarkan pada anti-penjara / anti-darah bila berdepan dengan penentang, tetapi prinsip keadilan sosial yang bakal menunjangi hidup para pendokong dan para simpatisannya selepas dan semasa pemerintahan itu berlangsung?

Masih terlalu banyak falsafah perlu direnung, dan buku ini bukan penamat dan pemuktamad untuk sebuah persoalan sebesar kenegaraan.

Najibah Abu Bakar

Pemilik BukuRia, berlatar belakang bidang perpustakaan dan sains maklumat serta mempunyai sedikit pengalaman menulis di beberapa akhbar dan majalah tempatan.

You may also like...

2 Responses

  1. isma says:

    Barat anggap pakai purdah itu melanggar nilai kehidupan Eropah. Nah, mana dia kebebasan.

    (Jauh-jauh Kak pergi cium bunga tahi ayam, sampai ke Iran, sedangkan di halaman sendiri berbunga lebat…:) )

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com