Jepun dan cinta dalam Mekar Sakura

Ketika sakura mekar, apa terjadi dengan cinta?

Coret Dato’ Baha Zain di lembaran Dewan Sastera tahun 1972, audiens sastera kita kurang kritis. Saya rasa saya termasuk dalam kelompok yang kurang kritis itu. Selama ini saya banyak memendam perasaan mahu mengkritik, enggan melukai pemilik karya. Saya tahu, mengarang bukan enteng. Dan siapa pula saya mahu menerjah karya orang sesuka hati.

Tetapi sampai bila saya mahu jadi audiens 70-an dalam abad 20-an? Sudah sampai masanya untuk saya lebih skeptikal, tidak menerima dan menelan sahaja. Lagipun tidak semestinya kritikan saya melukai; pada saya sendiri, saya ingin dan mahu kritikan untuk terus mengatur gerak lebih ampuh.

Berbalik kepada buku yang baru saya habisi, karya ini telah memenangi Hadiah Sastera Perdana kategori kumpulan cerpen baru-baru ini (18 Januari 2010). Buah tangan Ilham Hamdani, berjudul Mekar Sakura di Mimbar Cinta. Sewaktu melihat tajuknya mula-mula, ada dua perkara dalam fikiran saya: Jepun, dan cinta.

Saya peminat Jepun, pernah tenggelam dalam episod Ninja, Rin Hanekoma, Oshin, Maero Attack dan Chiaki, serta menikmati komik Doraemon, Kenshin Himura Battohsai Legenda dan Chibi Maruko semasa kanak-kanak dan awal remaja. Cinta? Saya juga tiada isu untuk membantah soal cinta, walaupun sejak berkeluarga buku bertema cinta ala remaja sudah tidak masuk pertimbangan beli. Namun untuk mengatakan anti-buku cinta sepenuhnya, saya tidak. Ada banyak juga pernah saya baca ketika muda.

Ada 13 buah cerpen dalam buku ini. Kebanyakannya bernuansa Islam dan dakwah, dan hampir semuanya mengangkat Jepun sebagai latar utama, sesuai dengan simbolik sakura pada judulnya. Hanya 3 buah cerpen sahaja yang memilih latar selain Jepun.

Salah satu cerpen yang tidak berlatar Jepun berjudul Air Mata Seorang Gigolo, mengangkat sesal perasaan seorang bekas gigolo ketika berada di Tanah Suci. Pengarang berjaya menenggelamkan watak dalam kehinaan dosanya, menyiksa bekas gigolo itu sepuas-puasnya sehingga makam-makam ibadat yang diburu manusia, enggan menerimanya.

Cerpen yang dihidupkan di Taman KLCC pula mengisahkan seorang lelaki kurang siuman turun ke kota pada malam tahun baru, mencari si pembuka kota. Di situ dia bertemu dengan seorang kanak-kanak yang penuh rasa ingin tahu, serta seorang lelaki tua yang misteri. Jukstaposisi pencarian lelaki tersebut dan suasana malam tahun baru yang bobrok, berhasil mengangkat kesan dan pesan ke dalam diri pembaca.

Sebuah cerpen lagi yang mengangkat latar bukan ‘sakura’, adalah cerpen terakhir dalam buku ini, iaitu Wardah Ain Salsabila, yang mengisahkan pengorbanan seorang isteri membiayai rumah tangga kerana ingin suaminya terus berbakti kepada sebuah sekolah agama yang miskin belanja. Permintaan paling hujung sang isteri, membawa cerita kepada klimaksnya. Walaupun ada bayang-bayang konflik, tetapi pada saya ia belum cukup padu. Permintaan paling hujung itu pula sudah agak klise dalam kisah-kisah cinta kebanyakan.

Sepuluh buah cerpen selebihnya, adalah cerpen-cerpen ‘sakura’. Namun sedikit gusar untuk saya nyatakan, meskipun isu yang telah diangkat oleh penulis adalah isu-isu Islam dan dakwah, namun garapannya tidak sebulat yang saya harapkan. Ada yang terlalu rancu dengan hal-hal sampingan yang tidak menjulang konflik utama. Misalnya kisah Kembara Kenangan di Sakura, pertautan antara kenangan puasa di permulaan cerita dengan kenangan di Al-Quds agak kendur oleh segala cerita-cerita kecil di antaranya.

Begitu juga dari segi perwatakan, kerapkali nama watak dan ciri yang sama dihidupkan berulang kali sehingga berasa seperti ia adalah cantuman memoir peribadi, sebuah kenangan indah dan cabaran kehidupan pelajar di Jepun.

Pada akhir pembacaan, banyak antara kisah-kisah di bumi sakura itu tidak dapat saya ingat betul-betul, kerana banyaknya persamaan di antara satu sama lain. Kebanyakan watak adalah gadis atau wanita Jepun, yang pada mulanya tidak berminat kepada Islam, kemudian tertarik dan akhirnya memeluk Islam. Saya sebenarnya berharap jika pengarang mengisi lebih banyak sisi falsafah, atau pandangan hidup Jepun sebagai perbandingan dengan kepercayaan agama kita, untuk menambah inti cerita.

Walau bagaimanapun, antara kisah di Jepun yang agak hidup dan berlainan dari sudut pengolahannya, adalah cerpen Segeralah Merdeka yang mengisahkan ukhuwah antara pelajar Malaysia dan pelajar Palestin di Jepun, mengangkat konflik Palestin-Israel. Sebuah lagi yang agak berbeza dari keseluruhan cerpen lain dalam buku ini, adalah cerpen Pada Awan Langit Chiba, menceritakan konflik seorang bekas pelajar di Jepun yang kini berkerjaya di sana, tetapi diminta pulang oleh ibu bapanya.

Apabila mengingat semula setiap cerpen, dan judul yang dipilih untuk buku ini, ada sisi ironinya pada saya. Ini kerana terbersit dalam fikiran, cerpen-cerpen terkuat Ilham Hamdani bukanlah cerpen-cerpen Jepunnya, tetapi 2 buah cerpen bukan Jepunnya mengenai gigolo dan pembuka kota.

Sudah tentu saya tidak sesal membaca buku ini, ada pengisian dan pengajaran tersendiri boleh dikocekkan untuk hari muka. Semestinya, dalam setiap huruf yang tercatat ada pahala menurut niat pengarangnya, apatah lagi isu-isu yang dibawakan adalah isu-isu dakwah dan Islam.

Apapun sekalung tahniah untuk buku ini yang telah menggondol hadiah. Jangan tanyakan saya buku ini layak menang atau tidak, kerana tidak adil menilainya sendirian tanpa mengetahui calon-calon karya lain yang telah turut serta.

Najibah Abu Bakar

Pemilik BukuRia, berlatar belakang bidang perpustakaan dan sains maklumat serta mempunyai sedikit pengalaman menulis di beberapa akhbar dan majalah tempatan.

You may also like...

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com