Kamu, tak mahu jadi Sang Pemimpi?

Sang Pemimpi, Andrea HirataJudul: Sang Pemimpi
Pengarang: Andrea Hirata
Penerbit: PTS Litera Utama
ISBN: 978-983-3892-01-3
Tahun: 2007
Halaman: 227

Kalau kamu pernah mempunyai cita-cita atau impian yang berapi-api tetapi sudah berterbangan menjadi abu, hadamlah buku ini. Kalau kamu pernah ditimpa kesusahan sehingga asamu telah hancur gugur dimamah kepayahan, hadamlah buku ini.

Kalau kamu mencari jawapan sebuah jati diri yang sudah luntur, hadamlah buku ini. Kalau kamu merindui dunia pendidikan yang dipenuhi keikhlasan dan membungakan keinsafan, hadamlah buku ini.

Kalau kamu tertanya-tanya makna persahabatan paling sejati, hadamlah buku ini. Atau kalau kamu sudah menginjak kesenangan sehingga terlupa makna kehidupan, hadamlah buku ini.

Percaya atau tidak, buku yang tidak setebal mana karya Andrea Hirata ini menghimpunkan semua semangat di atas.

Dan benar, sudah terlalu banyak diperkatakan tentang Sang Pemimpi dan Andrea Hirata, tetapi setiap mata yang membaca dan fikiran yang mencerna mampu mencanting pengalaman bacaannya menjadi sebentang ulasan yang berbeza.

Kata segelintir orang, Andrea Hirata anak kelahiran Belitong ini adalah jelmaan Pramoedya Ananta Toer. Dalam berkisah tentang kehidupan zaman awal dan akhir remajanya yang keras untuk memburu pendidikan, gaya penulisan beliau memang mempunyai kekuatan yang sama dengan Pramoedya – sederhana tetapi tetap indah dan bermakna menggugah atma.

Buku ini mengisahkan tentang kehidupan susah tiga watak utama: Arai, Jimbron dan Ikal di Belitong Timur, sebuah masyarakat Melayu Indonesia yang terbangun atas ekonomi timah dan perikanan.

Mereka mewakili anak-anak yang hidup di bawah paras kemiskinan sehingga terpaksa bekerja keras selama bertahun-tahun, menabung untuk keperluan pendidikan dan ilmu yang mereka dambakan.

Apa yang menghidupkan mereka hanyalah mimpi-mimpi yang indah; untuk menjadi sarjana, menuntut ilmu hingga ke Peranchis, di altar tempat pemujaan ilmu Universiti Sorbonne yang terkenal.

Melalui kisah mereka, kita dapat melihat bagaimana pendidikan yang berlandaskan keikhlasan para guru dan sokongan masyarakat sekitar ternyata dapat melahirkan insan yang begitu mencintai ilmu walaupun dalam serba kekurangan.

Ilmu masih diletakkan di tempatnya yang paling mulia apabila dianggap sebagai jalan keluar yang dapat menggerakkan mereka ke atas pada tangga kedudukan sosial, bukan harta atau pangkat yang didapatkan dengan cara yang salah, rasuah dan menipu.

Persoalan jati diri dan kehidupan sosial orang Melayu juga disentuh berkali-kali oleh Andrea Hirata dalam nada yang tidak pedih menyindir, tetapi berisi keharuan yang jujur.

Kita boleh melihatnya dengan jelas dalam kisah kuda Australia yang pertama kali didatangkan dengan kapal ke Belitong Timur dan juga kisah si tiga sahabat menonton wayang cerita si carik merah.

Kritikan halus Andrea Hirata cuba membangkitkan orang Melayu untuk memperbaiki keadaan sosial dengan menyedari kelemahan sikap mereka terlebih dahulu.

Sang Pemimpi juga menyentuh masalah kepimpinan dalam masyarakat – bagaimana seharusnya seorang pemimpin bersikap, serta ketulenan seorang pemimpin yang terbukti antara laungan gagasan dan amalan sebenar mereka dalam kehidupan.

Apa yang mampu dirumuskan, sebenarnya kesusahan hidup itulah guru terbaik dan kehidupan itu sendiri sekolah sebenar yang paling berwibawa untuk mengasuh kita.

Andrea Hirata adalah orang yang telah diasuh oleh guru yang terbaik di sekolah yang sebenar, dan ini terbukti melalui buah tangannya kepada umat Melayu yang mengajak kita (dan kamu juga), menjadi Sang Pemimpi. Ya kamu, tak mahu jadi Sang Pemimpi?

* * * * * * *

Laman sesawang rasmi Andrea Hirata, Sastra Belitong boleh dilawati di sini.

Dan buku ini sudah tentu boleh dibeli di Ujana Ilmu, tanpa perlu bersusah-payah ke kedai buku!

Najibah Abu Bakar

Pemilik BukuRia, berlatar belakang bidang perpustakaan dan sains maklumat serta mempunyai sedikit pengalaman menulis di beberapa akhbar dan majalah tempatan.

You may also like...

7 Responses

  1. sis_aflah says:

    salam kak najibah,

    membaca ketiga-tiga buku andrea (setakat ini) sering membuat saya teruja..sang pemimpi turut membuat saya ingin bermimipi sepertinya..dan yang paling menyentuh adalah persahabatan mereka bertiga…

  2. safi says:

    salam
    dah baca sang pemimpi,edensor
    skg sedang meneliti laskar pelangi
    saya teruja dgn bahasa & jalan ceritanya yang sungguh unik &menghiburkan

  3. Basma Asysyifa Muthmainnah says:

    kita tunggu buku keempatnya (maryamah karpov)…
    buku keempatnya ini bakal terbit setelah film Laskar Pelangi ditayangkan 🙂

  4. Najibah says:

    Sis_aflah,

    Persahabatan yang teruji dengan kesusahan nampaknya jauh lebih unik ikatannya. Sukar dicari di kalangan masyarakat yang telah mewah, barangkali?

    Safi,

    Saya terlambat, tapi akan tetap mencari buku-bukunya yang lain sebagai koleksi istimewa.

    Basma,

    Pasti akan termimpi-mimpikan membaca Maryamah Karpov.

    Dan Laskar Pelangi di filem juga. Moga-moga tak kalah hebat dari bukunya.

  5. salam,

    review buku yang bagus, saya suka juga buku ini. persahabatan memang indah. menurut saya buku ini paling baik dibandingkan laskar pelangi dan edensor.

    keep reading,
    from indonesia

  6. ikal_lovely says:

    trailer filem laskar pelangi http://www.youtube.com/watch?v=KmRKyoUpPhw

    cam best jer..

  7. Najibah says:

    Aaa… dah main pun filemnya ya? Agaknya bila akan sampai di Malaysia… atau dah sampai dan saya yang ketinggalan?

    BTW, terima kasih berkongsi link, Ikal 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com